Pada artikel ini kita akan membahas tentang Infrastructure as a Service (IaaS) dan apa yang bisa dimanfaatkan perusahaan untuk mencari solusi berbasis cloud. IaaS menyediakan komputasi outsource yang terukur penuh terhadap kebutuhan klien yang berfluktuasi. Apa yang IaaS tawarkan kepada perusahaan adalah kemampuan untuk memanfaatkan hardware kelas enterprise dengan model bayar sesuai dengan yang digunakan, tanpa berinvestasi mahal di sistem server dan keamanan. Di bawah ini adalah beberapa keunggulan yang lebih menonjol dengan model IaaS yang dijelaskan secara lebih rinci.

Untuk akses permintaan menghitung, menyimpan dan sumber daya jaringan, ini adalah skalabilitas dinamis yang menyediakan daya tidak terbatas dan hampir terjangkau bahkan bagi perusahaan kecil yang ingin pindah ke cloud. Bagi sebagian besar bisnis, server dan peralatan data center akan tetap menganggur pada sebagian waktu sedangkan hardware tersebut harus selalu didukung dan didinginkan. Untuk hardware enterprise, biaya untuk operasionalnya dengan downtime sampai 99% akan lebih boros. Penyedia layanan cloud (cloud service providers / CSPs) memanfaatkan multi-tenancy untuk mengimbangi biaya ini pada akhirnya, dan dapat menawarkan IaaS kepada klien mereka dengan paket yang terjangkau dan terukur. Model permintaan ini menawarkan penghematan yang besar bagi perusahaan yang memiliki kebutuhan komputasi variabel.

Dengan IaaS maka tidak perlu membeli hardware high-end dengan harga yang sangat mahal. Salah satu masalah yang dihadapi usaha kecil menengah (UKM) adalah kemampuan untuk menutup investasi awal di infrastruktur TI. Bahkan untuk perusahaan yang lebih besar, ini adalah biaya peralatan yang dibutuhkan untuk menjaga agar perusahaan mereka tetap kompetitif. IaaS menghilangkan kebutuhan untuk membeli dan mengupgrade hardware dengan harga mahal tetapi menggantikan biaya modal ini dengan biaya operasional yang jauh lebih mudah dikelola.

IaaS akan mengurangi sumber daya TI yang dialokasikan untuk pengelolaan infrastruktur data center. Cloud Service Providers akan menangani semua manajemen hadware dengan IaaS yang memungkinkan sumber daya TI klien dialihkan ke bagian kerja lain yang lebih produktif. Kebanyakan tenaga kerja TI keseringan menangani beberapa pekerjaan sekaligus. Pihak outsourcing bertanggung jawab untuk menjaga infrastruktur dan membebaskan departemen TI agar fokus pada bidang lainnya.

IaaS menyediakan aksesibilitas yang fleksibel. Banyak perusahaan saat ini mendapatkan bahwa kantor pusat mereka tidak selalu menjadi pusat aktivitas. Ada lebih banyak bisnis saat ini yang memerlukan akses jarak jauh ke pusat data mereka untuk karyawan dan pihak ketiga dari sebelumnya. Ini adalah tren yang cenderung berlanjut, dan CSP menangani hal ini dengan IaaS. Pengguna akan dapat mengakses infrastruktur secara global, menggunakan perangkat yang dapat terhubung ke internet.

Dengan melakukan outsourcing ke infrastruktur yang jauh lebih baik dengan sistem bayar berdasarkan yang digunakan, maka akhirnya perusahaan dapat memanfaatkan kekuatan yang disediakan cloud computing. IaaS menawarkan kepada perusahaan kemampuan untuk menggunakan hardware kelas enterprise tanpa mengeluarkan biaya yang jauh lebih mahal. Bekerja di lingkungan virtual ini, memberikan lebih banyak kebebasan di dalam departemen TI, kemitraan dengan profesional CSP, dan infrastruktur yang lebih aman dan mudah diakses untuk digunakan di manapun.